Laman

Rabu, 11 Oktober 2017

Why Oh Why?

Sesungguhnya jika ada istilah wanita selalu sulit dimengerti, maka kenapa pulak makhluk berjakun gak pernah bisa pengertian? Hah?

Dua taun lewat sikit aku pacalan sama si gembul Teto. Masik bentar, kalok kata orang sik masik seumur jagung. Tapi kan dua tahun itu sama dengan tujuh ratus tiga puluh hari!

Masak sik di antara ke-tujuh-ratus-tiga-puluh-hari tersebut gak ada satu hari pun yang kami lewatkan tanpa berantem?

Berantemnya karena hal sepele pulak!

Cedih akutu. :(

Kek sebulan yang lalu, kan Teto ultah tuh. Aku uda ngambil cuti dari jauh-jauh hari karena pengen rayain berdua. Bayanganku tuh kami nengok sunset di pantai sambil ndusel-ndusel mesra gitu deeeh! Mihihihi!

Maklum lah, kan selama ini nengok sunsetnya dari sunge Cilincing atau atas kontener!

Mumpung ada momennya ya kan.. *pikiran mesum detected*

Tapi..

Semua itu akhirnya hanya angan belaka! Huhuhu!

Pasalnya, selain bertepatan sama Idul Adha, Teto jugak bertugas buat motongin hewan kurban di masjid deket rumah! Huaaaaaa!

Kusudah dandan cakep, pakek mekap minimalis dan parfum peningkat birahi, eeeeeeeh, dia malah asik-asikan ngegorok leher lembu!

KZL!

Akhirnya aku ikut bantuin motong daging karena disuruh sama calon kakak ipar! Hih! *banting telenan*

Besokannya, kami diskusi mau ke mana kami menghabiskan waktu berdua.

Dan kelen tau gak, cumak kek gitu aja, bahasnya bisa sampek ngotot-ngototan!


A (aku), T (Teto)

A : "Kita mau ke mana?"

T : "Kan kita baru abis dari Bandung. Yang deket aja deh. Pulau."

A : "Aku pengennya ke Anyer, Sayang."

T : "Naik apaan?"

A : "Motorlah. Biar hemat."

T : "Dih! Ogah ah! Aku capek!"

A : "Kok capek? Biasa jugak gantian nyetirnya! Mestinya aku yang capek!"

T : "Iya tapi aku tuh sekarang gak bisa naik motor jauh-jauh."

A : "Cieeee yang uda udzur! Wkwkwk!"

T : "....."

A : "Ya uda jadi mau ke mana?"

T : "Tidung aja, Sayang."

A : "Gak mahal tuh?"

T : "Gak lah. Aku nanya temenku dia cuma abis 500rb kok!"

A : "Oh, ya uda.."

T : "Oke, Sayang."


Sebenernya aku gak mau ke Tidung karena emang gak sukak aja. Tapi karena Teto pengennya ke situ, dan berhubung pakek duit dia, ya uda sukak-sukaknya aja lah!

Kutak ingin uda gak ngeluarin duit, banyak tuntutan lagi. Wkwkwk.

Naasnya..

Kunci kantor kelupaan buat dititipin! Jadi intinya, aing harus nganterin kunci ke kantor karena kalok enggak, yang back up gak bisa masuk!

Anzenk.

Teto uda marah-marah gak karuan, karena selain liburan ini kan kami sekalian hunting spot buat prewed!


T (Teto), A (aku)

T : "Kamu gimana sih? Bisa-bisanya disuruh nganterin kunci!"

A : "Iya aku lupa, Sayang.."

T : "Uda pakek gojek aja lah! Ngapain mesti kamu yang nganter!"

A : "Takut gak sampe, Sayang. Dulu aja pernah muter-muter gak jelas abangnya tuh.."

T : "Gak jelas banget kamu. Sumpah."

A : "Maaf, Mbul.."

T : "Ya terus kita berangkat jam berapa ini?"

A : "Siangan aja yak?"

T : "YA UDA TERSERAH!"


Mampos. Dese marah. *kicep*

Akhirnya abis nganterin kunci, aku balik ke rumah, abis itu cus ke Marina - Ancol. Dan karena kapalnya uda keburu berangkat, Teto ngubungin sodaranya buat tetep bisa anterin kami ke Tidung saat itu jugak! *prinsip KKN dijalankan*

Sampek deh ke Tidung. Ehe. :v

Saking senengnya, kami gak sempet poto-poto dan malah asyik maenan pasir! Rasanya bahagiaaaaa kali karena mau ke sininya susah dan banyak drama. Ihik.

Alhamdulillah bisa kesampean jugak.

Trus yowes, jam 4 atau 5 gitu uda balik lagi ke Jakarta tercintah!

Pas aku cerita ke anak-anak Blogger Jabodetabek, pada nyelutuk, "Yaelah Beeeeb, bentaran amat! Itu traveling apa mencret dah?"

Cedih akutu. :( (2)

Kelen sendiri dramanya apaan waktu mau pigi maen?

10 komentar:

  1. Mencret kalau diare nggak pernah bentar, yaaa! Siapa itu yang bilang? Hah? Belum pernah diare 2 hari berturut sampai lemes kali. Wqwq.

    Pacar kurang bisa baca maps. Gue emang anaknya suka lupa jalan. Alhasil, sering nyasar anjis. Telek. Berantem di jalan akhirnya. Begitu sampe tempat tujuan, entah kenapa suka hilang rasa bahagianya. Bete duluan.

    BalasHapus
  2. pantes dibilang bentaran mbak, klo ke Tidung kan biasanya ada acara nginep-nginep, terus besoknya snorkling deh :3

    tapi syukurlah masih tetep bisa jalan, meski banyak drama :p

    BalasHapus
  3. Saya yang di jakarta saja belum pernah ke Tidung. Entah seperti apa rasanya. Kalau Marina Ancol paling asik nginep dan tiduran di di pasir putih. Subuh baru deh pulang.

    BalasHapus
  4. kayak tom and jerry kalian berdua ini, heheh

    BalasHapus
  5. Hebat kalian bisa menikmati suasana meski baru dilanda banyak drama :D

    BalasHapus
  6. Yah Beb gue keseringan LDR jadi drama2nya ya menyangkut komunikasi, bukan transportasi hahahah. Ke pulau Tidung mah enakan nginep Beb, gue 3 hari 2 malam aja masih belum puas :D

    BalasHapus
  7. Hahaha...udah2 jgn tengkar mulu. Btw...prewed? Udah siap berarti ya?

    BalasHapus
  8. pacaran tanpa berantem rasanya kayak nasi sisa kemarin, beb. basi. jadi bersyukurlah masih sering berantem sama pasangan, wkwk. malah jadi mesra pas main ya?

    BalasHapus
  9. Bebiiiii apa kabaaarrr? Lah aku baru tau domainmu nih. Beb, maen ke Depok siniii. Asyiik bakal baca banyak cerita seru Bebi di sini.

    Wiw, mau prewed ya? Semoga dilancarkan ya Beb semua urusannya.

    Eh Si Kuro apa kabarnya? Di Medan kan berarti Kuro. Hihihi kangen cerita Kuro juga.

    BalasHapus
  10. Seru mba, sambil lempar piring lebih rame :))

    BalasHapus