Laman

Minggu, 10 September 2017

Tsurhadh!

Judul di atas adalah plesetan dari kata 'curhat'.

Yah, cem yang kelen tau, aku kan orangnya sukak mendramatisir. Rasanya gak enak kalok bikin judul 'Curhat' gitu karena terkesan basi. Atau bikin judul '5 Penyebab Orang Curhat Ke Kamu! Nomor 3 Wajib Tahu!' karena sok-sok click bait.

Biarlah seorang Beby membuat judul postingan blog dengan gayanya sendiri. *towel-towel poni* *kandas sudah impian jadi content writer sejati*

Nah, jadi gini.

Sedari dulu, entah kenapa, selalu ada beberapa makhluk malang yang curhat ke aku. Dan yang gak abis pikir, permasalahan orang ini terlalu mbulet, sehingga kapasitas otakku yang cumak sekian MB langsung penuh trus korslet!

Wkwkwk.

Makanya kalok ngasih saran mana pernah ada betolnya!

Tapi ya gak tau, orang ini tetep aja curhat ke aku walaupun aku lebih banyak diemnya atau fokus ke hal lain.

Misalnya, waktu adek kelasku cerita kalok dia ngerasa anak buangan gegara mamaknya gak pernah peduli sama dia, aku justru lebih fokus sama kemplang yang aku cemilin di rumah tapi keknya aku lupa nutup rapet taperwernya. :(

Malang sekali kan ia? Dia betol-betol curhat sama orang yang salah!

Atau waktu kawanku yang laen curhat kalok dia diselingkuhin sama pacalna, aku malah kepikiran sama mukak pacalna yang GAK BANGET itu dan pengen kali komen oh-ayolah-lau-kan-bisa-carik-pacal-balu-emangnya-cowok-di-dunia-ini-cumak-satu-hah-?, tapi aku telen bulet-bulet karena aku bisa dibunuh. :(

Sebenernya yang aku tangkep dari orang-orang yang sukak curhat ini ialah, mereka cumak butuh didenger.

Mungkin mereka gak butuh saran karena deep inside their heart mereka uda tau jawabannya dan uda tau mesti ngapain. Cumak pasti ada fase denial karena mungkin mereka butuh pemahaman lebih dan waktu buat nerima semua itu.

Sorry ya, agak-agak pakek enggres biar sok paten!

Dan dengan sharing ke aku, does it mean that they trust on me?

Yekan?

Walaupun bisa jadi, "Ya uda lah mumpung Beby lagi nganggur dan keknya oon, gak papalah aku curhat sama dia!" tapi seenggaknya ada unsur kepercayaannya, kan, ya? *iyain aja biar cepet!*

Cemana kelen bisa curhat kalok kelen sendiri gak percaya sama tong sampah orang yang kelen curhatin?

Kek aku sendiri, mana pernah aku curhat sama sembarangan orang. Kalokpun pernah tapi gak pala kukenal, percayalah itu karena keceplosan! Bahahak! *ngeles ae u!*

Betol lah.

Ngeri gak kelen kalok curhat sama orang trus orang itu manfaatin curhatnya kelen buat kepentingan dirinya?

INI SIK HOROR BANGET SUMVA! DAN PELAKUNYA LEBIH JAHAT DARI MANTAN YANG TIBA-TIBA DEKETIN LAGI!

Tapi, sayangnya, entah karena gak punya kawan curhat, beberapa orang lebih sukak ceritain masalahnya di sosial media. Kebanyakan sik Facebook atau Twitter. Antara boleh gak boleh sik.

Boleh, kan di linimasanya.
Gak boleh, karena curhat aib atau menjelek-jelekkan orang, misalnya.

Bahkan, saking depresinya, beberapa orang memutuskan buat bunuh diri karena ngerasa gak pernah didenger en gak ada yang support.

Aku pernah stress berat karena kenak masalah besar, tapi beruntungnya aku punya Teto. Dia ngasih saran sambil peluk aku trus usap-usap punggungku.

NGARUH BANGET LOH ITU ENELAN!

Yah, gitu, deh!

Pokoknya kalok ada orang yang curhat sama kelen, usahakan jadi pendengar yang baik ya. Jangan pulak di-judge segala macem. Kadang kebiasaan buruk sebagian banyak manusia tuh gampang kali menghakimi tanpa mandang dari sudut si pencurhat.

Andaikan mau kasih saran, pilih kata yang baik. Maklum, orang lagi punya masalah pasti pikirannya kalut dan cenderung cetek. Itu kata dosen psikologi kesayangku sik. Mueheheh.

Kalok pendapat kelen, kek mana? :D

7 komentar:

  1. Sebagai tong sampah, i know what you feel.
    Meski ada juga yg cuma butuh kuping, gak sedikit yg curhat ke aku sekalian minta saran. Bukannya gamau bantu, tapi kalo aku juga lagi sumeng suka menunda kasih saran daripada masalah dia makib runyam. Wkwkw

    Kalo aku sendiri, meski sering jadi tempat curhat tapi jarang banget curhat. Selain merasa 'oke aku bisa beresin ini sendiri' juga karna susah percaya sama org lain, bahkan sahabat sendiri.

    BalasHapus
  2. Aku pun menyadari kalau aku bukan tempat curhat yang baik. Aku cuma bisa mendengarkan tanpa memberi saran, meski mereka memintanya. Haha.

    Kalau curhat di socmed, menurutku sih boleh-boleh saja. Asal dipilah-pilah. Gunakan bahasa tersamar. Atau kalau mau aman ya tulis saja di buku harian. Kalau butuh dibaca sama orang curhatnya, ya serahkan saja bukunya ke orang lain yang terpercaya. Minta mereka buat baca dan minta sarannya.

    BalasHapus
  3. Meskipun gue lebih banyak curhat (biasanya di tulisan), tapi nggak sedikit juga yang curhat sama gue. Sebisa mungkin kalau ada yang curhat, ya didengerin aja ceritanya tanpa menghakiminya. Setidaknya pas curhat, kan dia udah berani jujur soal aibnya. Mungkin juga udah menyesal. Pinter-pinter nentuin cara buat ngasih nasihat juga, sih. Pokoknya jangan sampai ditambah beban lagi gitu. Dia curhat pengin lega, bukan ditambah pusing sama ceramah dan nyalah-nyalahin. Wqwq.

    Lagian, kalau mau ngasih saran kadang percuma. Ya, seperti yang udah ditulis. Orang yang curhat ini udah tau bakalan melakukan apa. Dia lebih milih ngikutin kata hatinya. Walaupun dia minta saran, ujungnya nggak terlalu didengerin banget, kan? Hahaha. XD

    Kalau curhat di media sosial, alhamdulillah udah mulai ngurangin yang terlalu pribadi. Malu habisnya dulu-dulu (terutama zaman SMK) jadiin medsos tempat ngeluh. :(

    BalasHapus
  4. Curhat itu sebenernya penting juga, di mana apa yg kita rasain itu perlu diceritakan biar lega, sih. tapi ya bolehlah pilih-pilih tempat curhat, dan disarankan curhat aja ke temen, jgn ke sosmed :)

    Anywhy, enak sih curhatnya ke pacar (Teto), lah terus gimana sama yg gak punya pacar? curhat pas abis putus misalnya!

    BalasHapus
  5. gue baca 'cem kelen tau' asli gue ngebayangin kayak suara temen gue yang orang medan juga. omongannya persis kayak gini.

    tapi emang sbenernya orang yg curhat itu, memang hanya perlu didengarkan doang sih. ga perlu tiap cerita, dikasih pertanyaan. bruntung tuh elu pnya banyak orang yg percaya sma elu buat dijadiin tempat curhatannya, by. beruntung atau engga sih klo kyak gini? tapi yg lu cuekin ini, lu juga sering curhat ke mereka, by?

    curhat di sosmed, tergantung individunya sih. nganggep itu perlu atau engga. klo emang perlu sebegai refleksi dirinya supaya lebih tenang, boleh'' aja sih. ketimbang dipendem sendiri, tau-tau bunuh diri?

    gue juga bisa curhat ke teto gtu ga, by? ga bisa ya? oke siap.

    BalasHapus
  6. Kak Beb mau aku tjurhadth-in lagi gak? Wakakaka

    Udah ah komennya gitu aja. Ntar kalo kepanjangan malah jadi curhat. Bahaya kalo ada yang baca. Apalagi kalo yang baca yang anu~~~

    BalasHapus
  7. Beb, kita udah lama banget gak curhat curhatan

    BalasHapus