Laman

Kamis, 03 Agustus 2017

Nouveau Riche

Alias orang kaya baru!

Sengaja pakek Bahasa Perancis biar keren sikit lah. Mengingat semua postinganku gak ada manfaatnya, kecuali umbar aib en nyinyirin orang laen ituh! Ya senggaknya kan nambah wawasan kan? *iyain aja!* *tapi gak tau deng, artinya tepat atau enggak* *wkwkwk*

Sejujurnya, aku gak masalah sama orang-orang kaya. Sirik sik iyes! Huahahah. Tapi jumpa sama orang kaya baru yang norak bin songong, kok lama-lama jadi gemes yak!

Ibarat kutu, pengen dipites, gitu! Bwek! :p

Ceritanya salah satu kawan lamaku, X, uda nikah. Dan alhamdulillah kondisi perekonomiannya semakin membaik.

Tapi lama-lama kok aku jadi palak ya?

Ya kek mana lah gak palak kalok kerjaan sikawan itu..

 
1. Gak mau kalah

Di atas langit masik ada langit. Lah neraka aja ada enam selain Jahannam kan? *mendadak tobat*

Jadi cem ini. Si X baru aja ganti aipon 6s. Ngeliat hpku yang uda di ambang kematian, dia komentar, "Ih, Beb, ganti aja kenapa tuh hpnya. Uda cowel gitu. Malu-maluin. Nih belik kayak aku, murah kok, 12 juta! Kameranya bagus!"

Duit segitu dibilang murah?

Qhand taeeeee! -_-

Buat makan sehari-hari aja aku mikir. Kalok kek gitu caranya aku mesti porotin om-om yang mana cobak? Hih!

Lucunya, kawan kami yang satu lagi, ngomong dengan berbinar-binar, "Akhirnya aku bisa belik aipon 7 jugak, Weeee! Gak sia-sia nabung sepuluh taun!"

Selang berapa hari, eh si X uda ganti aipon 7 aja dong! Sengaja mintak ketemuan lagi, sambil ngibas-ngibasin tu hp! Wakakakkk!!!


2. Bangga punya suami kaya

Wajar. Siapa jugak yang gak bangga punya suami kaya? Apalagi ganteng, selera fashion keren, badan atletis. Kayak Adam Levine gitu. Uh.. Emesh.. :* 

Tapi mbok ya bahasnya jangan kekayaan mulu toh. Kan capek Dedek buang rasa dengki en iri di hati! Hihihi.


3. Menilai seseorang dari harta

Berhubung aku sama Teto uda kepikiran buat nikah, uda mulai nih carik saran ke sana sini. Sebetulnya aku gak ada loh cerita sama X. Tapi entah dia tau dari mana!

"Emang Teto uda punya apa aja? Jangan mau kalok disuruh nyicil rumah sama-sama, Beb! Suami lah yang harus beliin rumah! Mahar jugak harus lumayan, jangan sampek pihak cewek yang nombok! Terus nantik sertifikat rumah sama mobil en motor harus nama kamu! Bla bla bla.."

Duh. Mau ibadah aja kok disusahin sik? Allah SWT aja uda janji bakalan ngebuka pintu rejeki seluas-luasnya untuk hamba-Nya yang menikah. Kalok nunggu itu semua selak menopause lah aku!


4. Ngaku-ngaku tinggal di BSD

Ini yang paling kocak sik. Aku sendiri sejak pindah ke Jakarta baru tau tentang BSD. Sungguh aku perantau yang tak kekinian. Bahahak!

Yah bisa dibilang harga perumahan di BSD bikin keselek kan!

Nah si X ini ngaku kalok rumahnya itu di BSD!

Langsung heboh lah semua pengen maen ke sana. Apalagi suasana lebaran. Tapi aku gak ikot karena pulang ke Medan.

Eh, gak taunya, aku dapet chat, "Beb, rumahnya X gak di BSD! Tapi deket BSD! Pamulang apaaaa gitu! Iss ditipu kita!"

Muahahahaaaaaa.. Rusak deh rencana kawan-kawan buat mejeng di BSD! Tapi mungkin ini teguran dari Allah SWT, lha wong niatnya mereka tuh gangguin papah-papah muda nan kaya raya di sanah! *lagian niatnya emang uda gak bagus sik!*


5. Suka buang-buang makanan

Waktu makan di salah satu restoran steak di Senopati, aku terkejut karena X gak mau abisin makanannya karena gak mood! Masalahnya dia nyia-nyiain steak seharga 500rb! Dan rasanya enak banget!

Di saat orang laen mungkin susah buat makan daging, eh dia buang gitu aja. Padahal pas masik kecil kami cumak bisa makan nasi kecap aja loh! :(

Gak cumak di situ aja, tiap kali makan di luar, dia jugak gak pernah abisin makanannya. Selalu nyisa dan dibuang. -_-


6. Ngerendahin Avanza

Waktu kami naek Grab Car pas mau ke GI, dapet mobilnya itu Avanza. Si X uda cemberut gak karuan sambil bisik-bisik ke aku, "Ih sial kali kita Beb, dapetnya Avanza! Mobil sejuta umat gini! Mobil kaleng! Kalok tabrakan langsung rongsok nih! Mana tempat duduknya gak empuk lagi! Cobak aku bisa bawak mobil, uda pigi kita naek Mercedesku!"

LUAMBEEEMUUUU, NDUUUUKKK!!!

Lau ngarepin apah? Alphard???? Zzzz!!!

Mentang-mentang punya mobil Eropa jadi ngerendahin mobil Jepang. Tengik kali ah! *dendam pribadi karena belom punya mobil*


7. Ngerasa gaul karena uda mampir di bar kece plus minum-minum

Tiap Malem Minggu dia pasti maen ke SKYE di Menara BCA. Resenya, dia sukak kirim foto lagi nge-wine atau nge-cocktail sambil nyelutuk, "Ah kau sih gak sukak minum. Kalok bisa kan uda kobam sama-sama kita!"

MENURUT LOOO???

Apalah aku yang ke Melly's Garden aja mesennya jus apel :(

Lagian kobam kok ngajak-ngajak. Mbok ya ngajaknya sholat, ngaji, zakat. Alhamdulillah sholehah sekali diriku. Huahahah! *lalu pahala lenyap karena riya*


Betul ya sindrom orang kaya baru ini bikin jengah. Jadi males bekawan sama dia. Satu per satu dia uda kehilangan kawan sik. Abis gak ada yang tahan liat kelakuan dia.

Padahal beberapa orang yang mungkin sama-sama berkecukupan, gak gitu-gitu banget. Wkwkwk.

Kamu punya kawan orang kaya baru jugak gak? Nyebelinnya sama gak sik kek si X? :p


PS : X, kau harus berubah!

16 komentar:

  1. Dedek gemesnya suruh ke Jogja geh. Biar kuajak makan di angkringan buahahahhahahah

    BalasHapus
  2. Si x kurang bersyukur tuh
    Coba dah si x disuruh nton sinetron religi Indosiar
    Yg ada lagu terangkanlah terangkanlah

    BalasHapus
  3. hehehe... emang jengkelin tuh orang kaya gitu. Saya baca ini pengen ta samperin terus nanyain, emang sudah merasa kaya seperti apa? kaya harta iya, kaya hati gak

    kalau saya mah dapet temen gini, cuek aja ngomong apa terserah dia, wong orang kaya kan bebas. Entar nyungsep sendiri baru minta tolong kok. Santai aja.

    Halah... naik avanza aja malu. saya tiap hari ke sekolah naik angkot jaman dulu gak ngeluh kayak situ. Mobil avanza atau mobileropa mah sama aja cuman bedain yah brand nya. Kalau udah takdirnya tabrakan, siapa yang tahu rusak apa gak. Dikirain onderdil mobil eropa dijual bebas apa di indonesia.

    BalasHapus
  4. wah wah wah..,
    dia makan daging sapi yg enak banget kok dibuang buat aku aja. he he...,

    BalasHapus
  5. Aduh. Kadang gitu ya, semakin tinggi kedudukan kita, semakin kita lupa diri, bener gak sih? Tergantung masing-masing orang juga sih. Eh. Aku juga punya beberapa temen yang kayak gitu, tapi ya gak deket-deket banget, jadi gak terlalu makan hati.

    Aku naik avanza kayaknya udah bersyukur banget deh, soalnya di sini keseringan naik angkot, dan itu pun udah ngerasa bahagia karna masih ada kendaraan yang lewat depan rumah huahaha *curcol

    Semoga aja si X cepet berubah ya, Beb. Semoga ceritanya si X dan unek-unek kamu juga bisa menjadi bahan untuk kita sama-sama mengintrospeksi diri:3

    BalasHapus
  6. Qu gak bisa jadi temen kamu dong beb :( aku suka buang makanan gara2 kekenyangan :(( padahal udah pesen setengah tapi tetep gak habis qu hina ~T_T~

    BalasHapus
  7. Wahahaa, terkadang ada jg sih org yg sbnernya gak kaya2 amat, tp trlalu membanggakan apa yg ia miliki. Pamer ini itu. Eneg jg sih lama2 dgrnya yak :'D

    Yaa, org kyak gini emg hrs berubah sih, klo bgtu trs org yg dket dia jg jd males :'D

    Aku makan klo kbnyakan jg suka gak abis kabeb :(( Tp kalo steak enak bgtu mah kyaknya abis deh. Jarang2 makan bgtuan masa mo dbuang gtu aja! :')

    BalasHapus
  8. kayaknya tiap orang punya temen yg kayak gitu, Kabeb. Saya juga ngerasain gimana capeknya mesti ngusir dnegki dan iri kalo udah ketemu temen yg begitu. xD

    mau nasihatin juga gak bakal didenger, karena orangnya pasti menilai dirinya lebih benar. jadi, ya kita2nya lagi yg mesti nyetok rasa sabar.

    BalasHapus
  9. Ikut terpancing emosinya setelah baca ini. Parah emang Kak Beby. Wqwq. Tapi baguslah, emosinya terlampiaskan lewat tulisan dan nggak nyebut nama. :p

    Ya Allah buat makan steak aja 500 ribu. Gue belanja buku dapet 10 kira-kira. iPhone 4 aja dari 2014 berharap awet dan dikuat-kuatin. Ini langsung ganti ke 7. Dan yang paling ngeselin adalah kenapa harus ketergantungan sama suami? Kalau nikah suami harus blablabla sampai segitunya. Padahal nafkah lahir dan batin udah cukup. Yang penting mah ada tempat berteduh, meskipun awalnya ngontrak. Nanti kalau udah membaik perekonomiannya kan bisa nabung pelan-pelan dan kebeli.

    Habis baca ini aku mau bertekad jadi orang kaya, ah. Dan semoga tidak seperti yang diceritakan. Mau yang humble. :(

    BalasHapus
  10. Setiap kita pasti punya temen kek gini. dan kayaknya gak perlu diladenin banget. biarlah dia dengan kehidupannya yang foya-foya. dan kita dengan hidup yang sederhana saja. Tapi, keknya cewek susah deh. Soalnya gak bisa jauh dari gosip. hahaha

    BalasHapus
  11. salam jumpa aja dulu beb, dah lama kita tak besuo, horas

    BalasHapus
  12. Beb, bisa ga distapler aja mulut kawanmu itu hahahahha... Sumpah, ini kalo ketemu ama org yg kaya beneran, pasti kliatan bgt oon nya :p

    Aku berarti bodoh apa yaa.. Selama ini kalo beli2 si raka slalu minta, dibikin atas namamu aja yaaa...

    Dan selalu aku tolak hahahaha.. Biarin aja mobil rumah dan semua atas nama suami. Toh dia yg beli :D.. Di mata temenmu udh idiot kali kayaknya aku :p

    BalasHapus
  13. Kak Beby bukan ngomongin saya, kan? :p

    Ini ceritanya ekstrim semua sih. Kayak pengirisan batin. Walah, apa itulah. Hahaha. Masa makan makanan seharga hape nokia tipe tertentu? :(

    Aku 18 tahun di Jakarta malah baru tahu BSD itu kawasan elit. :D

    BalasHapus
  14. Songong juga tu Si X, orang kayak baru,

    Avanza aja ngak mau apalagi bajaj ya.

    BalasHapus
  15. Hahhaa.. Ternyata BSD coret ya Beb.. Kocak ih.. Kalo gw ketemu OKB gini cukup tau aja, males ngajak ngobrol.. Tanya A, jawabnya bisa sampai Z pamerin hartanya..hahhaa..

    BalasHapus
  16. Apa arti cinta? Kalo kita masih berpatok pada harta. Bukankah karna cinta, senang maupun susah dijalani bersama-sama?

    Jadi kesel sama si X, mungkin dia anggota X-men kali yak :(

    BalasHapus