Laman

Kamis, 02 Januari 2014

Bakso Mataram Pondok Madukoro Medan

Uda lama aku pengen nyobain makan di sini. Apalagi denger review Mama yang makan pas diajak bosnya trus cerita secara menggebu-gebu dan asli bikin aku ngelap iler, akhirnya aku ajak Mama makan di Pondok Madukoro ini, setelah main ke rumah Papa.

Berhubung nyampenya menjelang maghrib, jadinya aku ngga sempat ambil foto billboard depannya.

'Warung' bakso ini berlokasi di Jalan T.Amir Hamzah No.90 Medan. Pokoknya di sebelah Lembur Kuring dan di seberang depan Perumahan Griya Riatur Medan.


Salah satu spot di sana


Langit-langitnya. Tinggi sekaliii :D


Bakso Bagong - Rp 20 ribu


Jus Apel - Rp 10 ribu



(+) :
  • Pelayanannya cepat, gitu nyampe langsung disamperin sama karyawannya trus langsung dikasih menu
  • Uda gitu karyawannya juga sabar dan menguasai banget apa aja yang direkomendasiin di sana
  • Mulai dari pramusaji, kasir dan kokinya pake baju batik lengan panjang. Nasionalis sekali :D
  • Ada musholla, jadi bagi yang mau sholat ngga perlu nyari ke mana-mana
  • Baksonya juga datangnya cepat, ngga perlu nunggu lama. Padahal lagi rame banget loh
  • Kuah baksonya jernih dan ngga ada lemak. Rasa kuahnya gurih trus terasa banget kaldu sapinya
  • Bakso uratnya lembut sekaligus kenyal. Banyakan daging sapi daripada tepung
  • Jumlah bakso kecilnya ada 4 buah dan bakso isi telor ayam 1 buah
  • Menurut ku, harga 20 ribu sepadan dengan kualitasnya
  • Ada beberapa suwir potongan usus dan daging sapi, tapi ngga terlalu banyak. Mungkin biar ngga eneg kali yah
  • Banyak meja dan kursi, plus beberapa tempat lesehan juga
  • Telor ayam di dalam baksonya cenderung hambar, tapi teksturnya kenyal. Ini menandakan kalo telor ayam yang dipake masih baru
  • Ada sedikit rasa pedas merica dalam kuah, tapi ngga usah khawatir karena rasanya ngga terlalu pedas kok
  • Taburan bawang goreng jadi bikin makin sedap
  • Banyak juga varian makanan lainnya, misalnya tumis kangkung, ikan kakap, dll. Ngga melulu bakso
  • Jus apelnya ngga terlalu manis. Kayaknya sih ngga ada tambahan gula. Dan enaknya ngga ada ampasnya sama sekali loh. Jadi ngga seret :p
(-) :
  • Tekstur mie kuningnya uda agak lodong alias lembek. Kelamaan dicelur tuh. Padahal tekstur mie kecil atau bihunnya pas banget
  • Karena suasana yang rame banget, kami ngga kedapetan lesehannya. :(
  • Untuk bakso besar yang berisi telor ayam, uratnya masih terasa. Adonan baksonya ngga lembut, jadinya susah digigit. Dipotong pake sendok juga ada yang ngga bisa. Plus ada nyempil beberapa tulang rawan di dalam baksonya
  • Ada beberapa menu yang udah habis, seperti bakso semar mendem dan tumis kangkung belerang. Padahal aku pengen banget nyobain. Termasuk minuman yang unik, seperti Jus Merayu, Merana dan Merajuk

Secara garis besar, aku puas banget makan di sini. Sampe sekarang masih kebayang-bayang. Hihihi.. Mama juga asik ngomong aja. Keliatannya beliau juga puas. Alhamdulillah..

Minggu depan balik lagi ke sini ah. ^^

10 komentar:

  1. Ngiler Beb... Huehehehehe... Kayaknya ntar siang mau nyari bakso deh. :P
    Btw Salam kenal ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah.. Langsung cari ya, Bang. Mumpung jadwal makan siang nih..
      Salam kenal kembaliii :D

      Hapus
  2. di jawa barat, bagong itu babi..
    jadi maksudnyaaa..............???? (>.<")?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa, Om?
      Kalo di sini nama-namanya emang gitu, Bakso Semar, Bakso Petruk, Bakso Gareng sama Bakso Bagong.
      Syukurnya ada sertifikat halalnya. :D
      Lagian, kalo daging babi dijadiin bakso, pasti lebih berlemak dan lebih wangi.
      Kalo ini mah ngga, baunya ya bau sapi :p

      Hapus
  3. pas liburan balik ke kampung halaman mau coba ini ah ;) thanks reviewnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip. Sama-sama. :) Sekedar saran, porsi bakso bagong itu uda pas banget. Kecuali kalo laper berat, boleh cobain bakso semar mendem.
      Terima kasih sudah mampir ya ^^

      Hapus
  4. helo adek bebi, hihih baru mampir sini, dengan random googling, heheh kk dari pematangsiantar ini, di siantar ada juga madukuro... ya sama kayaknya ya, cabang dari medan kali.. hehhehe salam kenal yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, Kak Meilya.. Salam kenal juga ya :)

      Waduh.. Uda nembus page 1 donk kalo gitu. Hihihi..
      Om ku juga tinggal di Siantar loh, Kak.. Kakak di mananya? Siapa tau tetanggaan..

      Mungkin cabangnya, Kak.. Uda pernah cobain Bakso Madukoro yang di Siantar belom?

      Hapus
  5. Aku lg nyari2 semua makanan enak di medan Beb..sampe nemu postingan lamamu ini hihihihi... enak ya ini? Bebyy, ntr ketemu yaaa ^o^. I'll treat you lah ;)... Ajak temenmu ato mba noni jg gpp... pgn jg aku ketemu mba noni... cm baca blognya aja slama ini :D

    BalasHapus
  6. Bakso mataram emg udh trkenal enak ... ditempat aku juga ada buka cabang

    BalasHapus