Laman

Rabu, 18 Desember 2013

Tukang Telat

Orang bilang sih rakyat Indonesia itu nempel banget sama cap tukang telat, jam karet, dll. Kasian ya, belom apa-apa uda negatif duluan. Makanya sampe kapan juga ngga bisa on time kalo hal kek gini 'dimaklumi' terus.

Dari kecil aku ngga suka banget sama yang namanya telat. Mau disengaja kek, mau ngga sengaja kek. Langsung bete, manyun, cemberut kalo uda telat sekolah misalnya. Trus jadi galau, ngga semangat belajar, nulis-nulis di buku : aku benci terlambat sampe kertasnya lecek.. Astagaa.. Labil kali aku ya? Hahah.. :D

Aku ngga suka nunggu, tapi termasuk orang yang sabar nunggu. Mau diapain juga kan, kalo uda janjian trus temen kita telat, yah sabar menanti aja lah..

Rata-rata temen SMA ku tuh yang suka telat. Janji mau jalan bareng jam 12 siang, nunggunya di halte depan sekolah. Aku berangkat dari rumah jam 11 lewat 45 menit, padahal jarak rumah ke sekolah cuma butuh waktu 10 menit doank. Eyalah yang ditunggu ngga nongol-nongol juga.

Dan..
Muncul di jam 1 siang! Argh.. Minta ditabok keknya.

Jadi asumsi mereka tuh suka gini..
Berangkatnya jam 12 siang, padahal harusnya uda nyampe jam 12 siang..
Uhuk.




Kalo temen kuliah yang tukang telat itu ya jelas aja si Ayu. Sahabat ku satu ini emang ngga pernah berubah dari awal ketemu di semester I sampe semester IX ini.

SE-LA-LU-TER-LAM-BAT..

Anehnya aku kalo janjian sama dia, tetep aja bisa on time loh. Hasilnya ya jelas, menunggu lah sampe beberapa jam kemudian.. Trus bete, manyun, cemberut, teleponin hp nya sampe puluhan kali. Wkwkwk.. Teror terus!

Si Reza bucuk juga tukang telat tuh!
Yang ini mah bikin kesel sampe di ubun-ubun. Bilangnya mau dateng ke rumah, atau jalan ke Sun Plaza, tapi tiba-tiba dateng 2 jam kemudian dari jam yang dijanjiin. Huh.. Uda keburu keringetan lagi, parfum juga uda ilang wanginya, eyeliner uda keburu terhapus. Huwaaa.. :'(




Tomo Sensei, native speaker kami dari Jepang, waktu masih mengajar di kampus kami sering tuh di-telat-in sama temen-temen. Hihihi.. Emang sih dia ngga ngomel, tapi mukanya uda bete trus merah padam gitu.

Dia akhirnya cerita, kalo orang Jepang tuh paling anti sama telat-telat kayak gini.. Mereka kan ada budaya malu. Malu bikin orang lain nunggu, malu karena ngga bisa tepat waktu, dsb..

Jadwal shinkansen (jalur kereta tercepat) di Jepang juga Masya Allah on timenya.
Bisa mereka bikin pukul 07.01, 07.07, 07.14, dll..

Kalo aku sih, jujur aja, sempat mikir kenapa ngga digenapin aja jam 07.05 gitu atau 07.10? Katanya sih ya karena emang jadwal yang pas emang jam segitu, biar ngga 'rebutan' sama jalur yang lain. Keren yak :)

Beda waktu aku ke Siantar kemaren naik kereta api, uda setengah mati lari-lari demi ngejar berangkat jam 14.30, taunya berangkat jam 15.30 juga nyah! Payah bilang..

Oh ya, orang Jepang juga kalo akhirnya sampe telat, pasti berkali-kali minta maaf trus ojigi mulu.. Hahah.. Terkesan lebay emang, tapi mereka beneran emang menghargai waktu dan orang lain.
Kalo di sini, yang telat malah cengar-cengir doank. :p

Kalo kamu gimana?
Termasuk tukang telat ngga? ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar