Laman

Rabu, 25 Desember 2013

Maaf Ngga Bisa Ngucapin

Masalah keyakinan itu emang ngga bisa dipaksain ya. Kali ini emang terpaksa banget, catat.. TER-PAK-SA ngebahas ginian karena ada beberapa orang yang nanya kenapa aku ngga mau ngucapin Merry Christmas atau Selamat Hari Natal bagi yang ngerayain.

Bahkan ada loh yang dengan sarkastik ngatain aku terlalu fanatik dan dekat dengan yang namanya terorisme. Ah.. Apa hubungannya? :(

Well..
Kalo dibilang fanatik sih kayaknya ngga yah. Soalnya cara berpakaian ku juga belum bener-bener syar'i dan masih dalam tahap proses belajar. Sholat ku juga, yah masih ada bolong-bolongnya. Apalagi sholat sunnahnya.

Di sini aku ngga akan bahas kenapa aku ngga mau ngucapin ya. Kurang lebih maknanya seperti ini..


Aku comot dari Facebook Komik Om Haji


Yang nyinyir itu justru orang lain. Syukurnya temen-temen ku yang ngerayain Natal ngga pernah protes tuh karena aku ngga pernah ngucapin ke mereka.

Intinya, mereka berpendapat bahwa, ngucapin atau ngga, selama aku masih baik dan sayang ke mereka, itu lebih dari cukup.. Mereka menghargai apa yang aku yakini. Lagian, mereka juga ngga ngarep sih diselametin. :p
Dan ini juga ngga cuma berlaku buat Natal aja. Hari raya besar agama lain juga ngga pernah aku ucapin, kayak Waisak, Galungan, dll..

Oh ya, aku juga ngga menjudge Muslim yang ngucapin Natal yah.. Sekali lagi, itu masalah apa yang diyakini. Kalo mereka ngga tau dan ngucapin, ya itu urusan mereka. Trus kalo pun mereka tau dan tetep ngucapin, tetep itu urusan mereka. Heheh..

Agak disayangkan kalo yang pro atau sepaham dengan apa yang aku yakini, malah bikin suasana jadi ngga nyaman. Ngomong secara kasar, pake kata-kata yang provokatif biar ngga ngucapin Natal, dsb. Ngga perlu gitu lah.. Kan kita juga punya toleransi beragama. Walaupun di sini tuh mayoritas umat Islam, tetep jangan bersikap gitu lah. Kalo Islam ada di pihak minoritas trus diperlakukan kayak gitu, emangnya mau? Ngga kan? Sedih kan?
Jangan mempermalukan Islam, sehingga umat lain jadi menjudge sikap kita semua itu sama. Sama kasarnya, sama kejamnya. Padahal Islam itu kan indah dan menyukai kelembutan dan damai.
Untuk mu agama mu dan untuk ku agama ku :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar