Laman

Sabtu, 26 Oktober 2013

Seni dari Ampas Rautan Pensil

Makin banyak aja ide kreatif zaman sekarang ya?

Dulu waktu zaman SD, ampas rautan pensil dibuang dengan percuma. Maklum, kayaknya dulu pensil warna itu mahal banget. Jadi adanya ya pensil karbon warna abu-abu lah. Kalo ngegambar itu pake cat air murahan yang isi selusin :p

Sekarang, ampas rautan pensil malah bisa jadi seni.


http://www.postlicious.com/2013/08/142.html


Taunya dari Arya, sepupu ku, yang dikasih tugas ama gurunya buat bikin kayak ginian. Dia uda sibuk banget nyuruh aku bantuin bikin. Padahal dikumpulnya hari Rabu. Coba lah, ini masih hari Sabtu kan? -_- FYI, aku dari kecil selalu bikin tugas kalo besoknya uda mau dikumpul. Wkwkwk..
 
Merautnya itu ngga gampang loh. Ampasnya itu cepet banget putus. Maunya ngeraut pensil yang hasilnya gede, biar irit waktu gitu loh. Tapi susah juga. Jyaah.. Ngeraut pensil aja susyeh bener sik!
 
Hasilnya pun begini :
 
 
Not bad lah yaaa :D


Setelah ngalamin trial error, ganti jenis lem, akhirnya jadi juga.. Semapuuuuuutt mbuangeti. Tapi impas, hasilnya ngga jelek-jelek amat. Hihihi..
Dan ampas rautan pensilnya itu harus berdiri loh, ngga boleh tiduran. Bayangin lah, jari-jemari ini nempelin satu-satu, mesti hati-hati pulak. Belom lagi penyesuaian warna..
 
Abis itu juga mesti dibingkai. Kata Arya sih buat digantung di dinding kelas..
 
Kalo kamu uda pernah coba belum? ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar