Laman

Sabtu, 14 September 2013

Insomnia

Pagi, readers..
Tepat pukul 04.45 WIB ini aku menyapa kalian semua. :) Jangan kira aku kalong atau burung hantu ya, juga jangan pikir aku ini jelmaan makhlus halus karena jam segini masih aja ngeblog. Hihihihiiii... *ketawaketiwi*

Bukan karena galau, bukan karena patah hati.
Dan yang pasti bukan sulap bukan sihir kalo aku masih aja doyan melek. Ah kamyu.. Ini tuh gaya hidup jaman sekarang *plak!*

Baiklah..
Sesuai dengan tema kali ini yaitu INSOMNIA, aku akan sedikit bercerita *ceileh* mengenai musibah ini. Jelas ini musibah ye. Wong pada kabeh turu, aku yo kongkon melek wae matane! -.-

Menurut Om Wiki, insomnia adalah gejala kelainan dalam tidur berupa kesulitan berulang untuk tidur atau mempertahankan tidur walaupun ada kesempatan untuk itu. Gejala tersebut biasanya diikuti gangguan fungsional saat bangun.

Ngerti ngga maksudnya? Aku juga ngga ngerti. Hahah..
Intinya sih ya, ini gangguan tidur. Mata tuh ngga bisa merem. Bawaannya mau melek mulu. Padahal ya ngantuknya luar biasa.

Bisa dibayangkan kan ya?
Yang ngga bisa, ngga dapet hadiah piring cantik secara gratis! :p

Trus ngapain donk kalo gitu?
Ya biasa deh, baca-baca buku untuk skripsi aja...
Oke, yang ini bohong. Jelas aja ngga mungkin laaaahhh.. Please jangan percaya ya dengan kesilapan aku yang ini.

Oke oke, kali ini aku serius. Biasanya aku main game lagi, terutama game yang ini nih. Atau browsing di internet aja review makanan yang bagus gimana. Efeknya kelaparan makin melanda kawasan lambung ku, teman. Kadang-kadang harus inget belom dapet jodoh kesehatan juga kan?

Katanya nih, penderita insomnia ini memiliki gangguan psikologis. Apalagi yang memiliki masalah gangguan emosi, faktor lingkungan atau masalah pribadi alias galau.

Namanya juga cewek yah yang lagi jomblo begini *tsah* pasti bawaannya ada lah yang sensi-sensi dikit. Hahah.. Tapi kejombloan ini ngga mengurangi rasa bahagia ku sedikit pun. Eh iya enelan, ciyuuuuusss mbanget! :D Rasanya ya biasa aja. Malah bersyukur bisa terlepas dari amukan sang mantan dulu. Wkwkwkk..
Eh, ngga baek ah ngomongin orang. Jadi keceplosan gini...

Terus terang terang terus aja nih, aku yakin banget kalo aku tuh insomnia gara-gara si Rudi!
Aku ceritain dari awal ya.. Tenang aja, dimulainya bukan dari Nabi Adam turun ke Bumi kok :)

Rudi tuh tetangga depan rumah ku. Anak kedua dari empat bersaudara. Waktu kecil, aku akrab banget dengan keluarganya, terutama Mamanya : Alm. Ibu Ros. Yah karena Ibu Ros ini ngga punya anak perempuan. Semua anaknya laki-laki. Alhasil, diri ku yang sangat menggemaskan dan imut ini sering banget diculik oleh beliau. Ke mana-mana pasti aku diajak. Bahkan waktu lagi masak pun sempat-sempatnya beliau ngegendong aku! Owalah Bu, untung aku dulu ngga kecemplung dalam wajan berisi minyak panas itu ya.. Terima kasih atas perlindungan-Mu, ya Allah..

Nah, sekitar tahun 2004, Ibu Ros meninggal dunia karena sakit darah tinggi. Aku yang baru pulang sekolah langsung ngacir ke rumah beliau. Masih pake seragam pulak. Aku cium keningnya sebagai tanda sayang terakhir. Ah.. Kirim Al-Fatihah ya buat Ibu Ros. :')

Mulai dari sini lah hidup Rudi ngga karuan. Dia pernah sakit step alias panas tinggi sampe kejang-kejang. Sebagai ibu, mau ngga mau Ibu Ros jadi lebih sayang sama Rudi. Mungkin Rudi kehilangan banget tapi ngga mau menunjukkan ke siapa pun.

Dia jadi suka pake narkoba jenis shabu-shabu. Trus yang maen suntik juga. Rumahnya uda beberapa kali dirazia polisi, tapi ngga pernah ketemu barang buktinya. Dan entah gimana, dia jadi stress dan ngawur kalo ngomong. Maki-maki orang lewat (rumah kami di pinggir jalan), ngumpet di parit trus ngagetin orang-orang, entah apa lagi lah..

Puncaknya di tahun 2007, yang bikin aku insomnia adalah kalo malem tuh pas orang lagi nyenyak tidurnya, dia teriak-teriak, maki-maki trus gedor-gedor pintu garasi yang terbuat dari seng. Rumah di daerah sini masih dari papan, trus daerahnya juga sepi, makanya kaget banget deh kalo dia uda ngamuk. Bapaknya dikejer-kejer sambil bawa parang. Katanya mau bunuh bapaknya. Astaghfirullah..

Uda dibilangin sama tetangga yang lain, disuruh bawa ke RSJ aja.. Cuma ya namanya juga anak sendiri, bapaknya ngga tega lah. Setelah 5 tahun aku tersiksa olehnya, akhirnya dibawa juga Rudi ke sana.

Alhamdulillah dia uda mulai baikan. Ngga sering ngamuk lagi. Tapi tetep deh insomnia ku ngga mau sembuh. Kadang kalo lagi parah, semaleman ngga bisa tidur. Uda pejemin mata, uda ambil air wudhu, uda baca doa, tetep aja ngga bisa.. Sedih banget deh.

Jangan sampe temen-temen kena insomnia juga. Ngga enak rasanya. Sumpah! Kita tuh ngantuk tapi ngga bisa tidur, matanya mau melek trus. Ngga enak kan? Kadang sayang aja liat orang-orang yang ngga insomnia tapi sok berperilaku sebagai penderita insomnia. Di saat si penderita asli pengen banget nikmatin yang namanya tidur, eh ini malah dibuat-buat. Padahal uda nguap ratusan kali :p

Sekian sharing dari ku.
Semoga bermanfaat ya. Kalo ngga, ya ngga usah baca. Hehe.. Bye! ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar