Laman

Sabtu, 27 April 2013

Si Puput

Hai.
Kali ini aku mau cerita tentang anak kedua Papa, yaitu Puput. Puput ini bukan berjenis kelamin betina loh, melainkan jantan. Loh kok kaya hewan aja sih, Beb? Ya emang! :D
Puput alias Putra adalah kucing kesayangan Papa ku. Dan aku pun jadi ikut sayang sama dia. Kenapa? Coba lihat fotonya :


Ganteng kan? :D


Yang bikin aku jatuh hati sih perut gembulnya. Hihihi... Sering banget aku uwel-uwel saking gemesnya. Penuh lemak gitu..
Bulunya juga halus, ngga rontok. Dan bersih.. Si Puput ini ngga punya kutu, soalnya dia sering dimandiin sama Papa. Dia juga ngga pernah gigit-gigit badannya, yang biasanya kucing lain sering lakuin karena gatel digigit kutu..


Perut gembul!


Itu keranjang ijo tempat boboknya si Puput, Beb?
Ngga. Itu mah keranjang buahnya Papa. Papa adalah seorang penjual buah, terima parcel buah juga. Jadi sewaktu aku dateng ke toko, tadinya Puput masih ngelendot manja sama Papa. Tapi karena aku dateng, Papa letakin Puput di keranjang itu..
Wkwkwk.. Si Puput mau-mau aja tuh dikerjain Papa. Padahal keranjangnya agak sempit sama dia. Ya.. Tau kan Puput segendut apa? Keranjangnya hampir ngga muat..
Dan lebih lucunya lagi, Puput anteng aja kami bawa-bawa. Kami angkat keranjangnya pake pegangannya, trus belanja di supermarket sebelah. Heboh donk..


I'm so gorgeous!


Puput juga pandai berpose. Tiap kali difoto, dia pasti mengeluarkan pose mautnya. Seperti di atas itu..
Lihat kalung merah di leher Puput kan? Itu Papa yang bikin. Papa kepang pita merah untuk parcel, tapi malah untuk Puput! Tapi tenang aja, kalungnya longgar kok. Si Puput ngga bakalan kecekek..
Ah.. Lucunya si Puput..
See you on the next post ya!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar