Laman

Minggu, 21 April 2013

Ngutang

Paling males banget kalo ketemu orang yang suka ngutang. Kata lebih halusnya sih 'pinjam uang'. Pinjem duit sekian, kembaliinnya kalo inget. Entah kapan.

Aku termasuk orang yang suka ngga ngeh kalo diutangi. Selain pelupa, aku juga ngga bakal peduli. Bukan karena aku banyak duit ya, tapi rasanya males aja nagih. Kok jadi kita yang nguber-nguber?

Terungkapnya *wink* kasus utang-utangan ini bermula saat aku sharing ama Miita. Kami memiliki sifat yang sama. Waktu liburan di Sabang, entah kenapa uang kami yang cepat habis duluan. Bahkan aku uda minta transfer sama Mama ku sekitar 300rb, juga langsung lenyap. Kenapa ya?

Jujur, kami merasa menjadi target "gudang uang" dalam hal utang-mengutang ini. Heran banget. Aku pribadi kalo jajan juga jarang. Uang saku yang dikasih Mama juga pas-pasan. Tapi selalu aja uang ku berkurang tanpa aku sadari. Lebih tepatnya sih, orang ngutang tapi aku lupa.

Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Indonesian_rupiah

Karena penasaran, aku tulis deh modus beberapa orang yang ngutang sama aku. Bener-bener ketipu nih. Padahal temen sekelas loh. Sedih.. :'(

1) Ngga ada uang kecil
     Aku rasa ini yang paling sering. Kan kalo kita makan bareng sama temen-temen, sering banget kan kita talangin dulu? Alasannya uang kita pas dengan harga yang kita dan dia makan. Kalo uang besar kan agak susah kembaliinnya. Penjual juga lebih sering tanya ada uang kecil apa ngga.

2) Belom dikirim uang
     Ini modus temen yang ngekos. Karena jauh dari rumah dan sesuatu hal, uang bulanan mereka harus ditunda sementara. Namanya juga anak kuliah ya, pasti kelabakan. Satu-satunya jalan ya ngutang ama temen.
 
3) Keluarga sakit
     Biasanya ini berhubungan ama nomor dua di atas. Mungkin lebih ke penyebabnya kali ya? Ada temen yang mau ngutang dengan alasan bapaknya sakit. It's okay lah. Eh ngga lama, selang berapa minggu gitu, dia minjem lagi dengan alasan neneknya yang sakit. Gitu terus. Mulai dari bapak, mamak, nenek, abang, seluruh keluarganya. Hmmm...

4) Untuk bikin tugas kuliah
     Kalo uda musim tugas -.- biasanya mulai deh yang beginian. Kalo di Medan, untuk ngeprint tugas itu bukan biaya murah. Satu lembar halaman print hitam bisa seharga Rp700-900. Kalo 10 lembar aja, uda berapa coba? Kalikan aja ada berapa mata kuliah yang ada tugas. Bangkrut. :D

5) Dompet atau uang hilang
     Ini kalo yang minjem orang baru :3 alias bukan temen terlalu deket. Cuma sekedar aja.
 
6) Diutangin
     Wkwkwk... Ini yang paling ngakak. Ada temen ku yang kena kejadian ini. Ceritanya dia ngutangin orang di kampus, eh ngga taunya duitnya abis dan ngga bisa makan siang dan pulang. :p Owalah..

Aku uda nandain beberapa orang yang ngelakuin modus ini. Banyak kan kita yang suka kasian denger cerita sedih? Apalagi yang menyangkut kesulitan dalam pendidikan.. Aku sih pasti langsung sedih kalo denger hal ini, dan kalo aku punya uang, tanpa pikir panjang langsung ngasih utang. Tapi keknya ini jadi kelemahan ku ya.. Rata-rata yang mau utang bilang gitu..

Yang paling bikin aku nyesek waktu aku ke Padang dari kampus, dan waktu mau pulang ke Medan, ketua organisasi kami pinjem uang sekitar 150 ribu karena uang kas kurang. Sampe sekarang belom dikembaliin. Dan keknya lupa..
Gitu juga waktu ada acara panggang-panggang di rumah temen. Kami sekelas sibuk masak. Uang ku dipinjem sekitar 50 ribu untuk beli arang, minyak lampu, tusuk sate. Dan lagi-lagi sampe sekarang ngga ada yang inget kecuali aku..

Emang sih aku harus belajar ikhlas. Percuma aja diungkit. Ngga ada pahala. Cuma namanya manusia kan tetep aja bisa kesel..
Aku harap, aku bisa lebih tegas untuk bilang NO ke temen yang suka utang. Aku ngga mau lagi kejadian kaya gini. Mungkin lebih baik kalo uangnya aku sedekahin ke panti asuhan. Pasti anak-anak yatim piatu lebih membutuhkannya untuk bertahan hidup..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar