Laman

Selasa, 23 April 2013

Maling

Kejadian ngga enak ini terjadi hari Senin kemaren, sekitar jam 02.15 pagi.

Aku ngga enak badan dan suhu tubuh ku agak tinggi. Karena paginya aku ada ujian Morfologi, aku harus fit donk. Uda PN (Perbaikan Nilai) soalnya. Jadi Mama ngasih aku obat Paratusin. Seharusnya sih aku langsung tepar, tapi yang ada malah melek terus. Sama sekali ngga ngantuk! Aku malah keasyikan nonton film..

Filmnya abis sekitar jam 2 teng. Aku pun masuk ke dalam kamar. Langsung coba merem, tapi entah kenapa ngga bisa. Mata ini maunya melek terus. Gawat nih!

Tiba-tiba ada suara kresek-kresek di kamar ku. Ah, paling juga tikus, pikir ku dalam hati. Aku pun mencoba melanjutkan penutupan hati mata. Tapi suara kresek-kresek itu makin besar dan 'bersemangat'. Apa ya?

Aku pun membuka mata. Dan melihat poster di jendela bergerak. Kok ada jari tangannya? Aku masih bingung.
Astaghfirullahaladzim...
Itu MALING!

Aku terduduk di tempat tidur dan kebingungan. Mau berteriak tapi tenggorokan ku serasa tercekat. Akhirnya dengan suara lantang aku berteriak sangat keras, "Maling! Maling! Ma, ada maling, Ma!!!"
Spontan teriakan ku membangunkan seluruh penghuni rumah. Mama ku pun sibuk berteriak juga. Palek ku bahkan membawa parang.

Kami keluar rumah dengan membuka pintu depan. Tapi malingnya uda ngga ada. Ya iyalah, masa malingnya mau ngendon di situ aja? Uda habis digebukin donk..
Tetangga ku juga berdatangan. Dan jadi rame deh..

Jendela kamar ku itu memang tepat di luar dan menghadap jalan raya. Waktu lagi babat rumput, tukangnya ngga sengaja pecahin kaca jendela ku. Mungkin ada batu yang terlempar gitu. Jadinya bolong deh..
Karena kaca jendela ku unik, jadi ngga bisa diganti. Harus ditempah. Harganya pun lumayan mencekik kantong -.- Jadi sebagai alternatif, Mama tempelin bolongannya itu pake poster dan lakban..

Ini kejadian pertama rumah kami kemalingan. Selama tinggal di sini selama 48 tahun lebih, sekalipun belom pernah kejadian kek gini. Agak trauma jadinya..

Mungkin malingnya liat aku sering main laptop di ruang tamu. Kaca jendela ruang tamu kami kalo malem pasti keliatan jelas isi rumahnya. Efek kacanya mungkin ya? Kalo siang baru buram dan sama sekali ngga keliatan..
Terkadang Mama bandel. Aku uda bilang kalo mulai jam 8 malem itu gorden uda ditutup. Tapi kata Mama, kaya rumah ngga berpenghuni aja.. Kalo pagi itu aku uda terlelap dan maling berhasil membawa kabur semua gadget ku, apa mau dikata?

Alhamdulillah, ALLAH SWT masih melindungi kami..


Pelajaran berharga :

Jangan sekalipun berani untuk memberikan kesempatan ke maling untuk menggondol barang berharga dalam rumah kita. Lebih tepatnya, ngga usa pamer deh punya gadget ini itu. Mungkin aku sombong, ngerjain proposal, tugas atau internetan di ruang tamu dengan gorden yang terbuka. Orang yang ngga berniat jahat jadi tergoda, apalagi orang yang berprofesi sebagai maling! Pasti langsung tentuin kita sebagai mangsa.

Selalu simpan barang berharga di tempat yang aman. Aku termasuk lalai dalam hal ini. Hp ku selalu aku letakkan di atas bufet dan laptop aku taruh di meja belajar. Semua dekat jendela! Maling yang ngintip pasti langsung tergiur liat barang berharga tergeletak gitu aja.. Sejak kejadian ini, aku simpan gadget di rak, dekat tempat tidur ku dan jauh dari jendela.

Moga kita ngga ada yang ngalamin kejadian kek gini lagi ya..
Amiiinn..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar